Aksi Beli Dolar, Membuat Harga Emas Terkoreksi Tipis

130
Harga emas melemah tipis oleh aksi beli investor atas Dolar AS.(Lukman Hqeem)
Harga emas melemah tipis oleh aksi beli investor atas Dolar AS.(Lukman Hqeem)
Banner Top Article

Harga emas berakhir dengan kerugian moderat pada hari Selasa (28/08). Dolar AS menguat setelah menemukan dukungan disekitar posisi terendah dalam satu bulan ini.

Investor kembali melakukan aksi beli atas greenbacks. Keyakinan ini kembali didukung lonjakan kepercayaan konsumen AS. Tak heran rencana Federal Reserve untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut semakin menguat.

Harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember turun $ 1,60, atau 0,1%, di harga $ 1,214.40 per ounce. Indeks dolar turun tipis 0,2% menjadi 94,554. Emas sering diperdagangkan lebih tinggi ketika dolar melemah, dan sebaliknya, karena logam mulia paling aktif diperdagangkan di greenback. Dolar telah menjadi pendorong utama untuk aksi emas pada 2018.

Indeks dolar AS yang lebih lemah “adalah elemen bullish untuk pasar logam mulia, namun dengan sedikit penghindaran risiko di kalangan pedagang dan investor saat ini, sisi atas untuk safe haven emas kemungkinan akan terbatas. Secara teknis, tren bearish  emas masih terlihat menguntungkan dengan mengacu pada level resistensi kuat di $ 1,226 untuk mengkonfirmasi tekanan penurunan harga emas.

Aksi Beli Kembali Dolar Diharga Terendahnya

Awalnya, Dolar AS turun terhadap sebagian besar saingan utamanya karena investor menilai kesepakatan perdagangan antara AS dan Meksiko akan meminimalis resiko perang dagang. Perang dagang meningkatkan risk aversion  investor dengan memburu dolar untuk penyelamatan aset. Kesepakatan itu secara umum mengangkat pasar yang lebih berisiko, menumpulkan permintaan untuk emas sebagai investasi safe haven yang dirasakan, tetapi tidak banyak untuk menghilangkan kekhawatiran atas berlanjutnya perang dagang antara pemerintahan Trump dan China.

Kekhawatiran atas China dalam perang dagang berkelanjutan membantu mengirim dolar sebagai aset safe haven lebih tinggi untuk bulan Agustus dan menyangga keuntungan lebih dari 2,6% untuk 2018 sejauh ini. Sayangnya, putaran pembicaraan terakhir dengan Tiongkok tidak menunjukkan tanda-tanda kemajuan. Sejak itu, di samping ketidakpastian perdagangan, dolar telah sedikit bergoyang setelah Presiden Donald Trump mengkritik Federal Reserve independen untuk menaikkan suku bunga pada saat yang sama bahwa Gedung Putih ingin pemotongan pajak untuk memiliki menjalankan penuh dalam perekonomian.

Dalam data ekonomi terbaru, pembacaan pada harga rumah Juni menunjukkan pertumbuhan melambat, tetapi indeks kepercayaan konsumen melonjak menjadi 133,4 pada bulan Agustus ke tertinggi 18 tahun, dari revisi 127,9 pada bulan Juli.

Dengan dolar masih berputar dikisaran ini, emas sebagian besar telah stabil di atas $ 1.200 sejak merumput rendah 1 1/2-tahun di pertengahan Agustus. Dalam jangka pendek, harga emas masih menjaga tren kenaikannya. Pelemahan dolar dan beberapa kemajuan dalam negosiasi perdagangan dapat menyebabkan kenaikan harga logam dalam jangka pendek. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here