Home / Pemerintah

Selasa, 4 Januari 2022 - 21:16 WIB

Bupati Kukar Protes BRI Tenggarong Terkait Bansos yang Belum Tersalurkan

EKSPOSISI.COM, KUTAI KARTANEGARA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kutai Kartanegara (Kukar) menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) di Kantor Dinas Sosial (Dinsos) Kukar, pada Selasa (4/1/2022). Rapat tersebut digelar dalam rangka mengevaluasi sejumlah bantuan sosial yang tidak tersalurkan selama tahun 2021.

Rapat dihadiri langsung Bupati Kukar, Edi Damansyah, Sekkab Kukar, Sunggono, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappedal) Kukar, Wiyono, Kepala Dinsos Kukar, Hamly, dan sejumlah perwakilan dari Bank Rakyat Indonesia (BRI).

Bupati Kukar, Edi Damansyah, mengatakan, bahwa rapat ini berkaitan dengan penyaluran bantuan program dari Kementerian Sosial (Kemensos). Dimana, terdapat kendala yang menyebabkan sejumlah program bantuan itu tidak tersalurkan kepada masyarakat yang membutuhkan.

“Setelah dibedah tadi yang melaksanakan ini kan BRI, tapi dipantau dari Dinas Sosial melalui pendamping PKH. Dari koordinasi tadi, yang harus diperbaiki di 2022 adalah pola hubungan koordinasi Pemkab Kukar dan BRI cabang, bahkan BRI Kaltim,” ujar Edi.

Menurut Edi, tidak tersalurkannya sejumlah bantuan ini karena secara teknis wilayah kerja BRI tidak sebagaimana administratif Kabupaten Kukar. Sehingga terjadinya perbedaan data penerima bantuan antara Dinsos Kukar dan BRI. Namun, Edi menegaskan, bahwa data yang disampaikan oleh Dinsos cukup valid.

“Tapi ini persoaalan ada di internal BRI, karena seperti Tabang itu masuk wilayahnya Kutai Barat. Sama juga dengan Muara Badak dan Marangkayu, itu masuk wilayah Bontang. Kemudian Samboja masuk di wilayah Balikpapan,” kata Edi.

Dari sisi lain, geografis pelayanan BRI tidak semuanya berada di dalam zonasi desa yang ada di Kukar. Bahkan, agen BRIlink yang tersebar juga tidak semuanya berada di setiap desa.

“Contohnya Desa Liang Buaya, Kecamatan Muara Kaman. Kalau mau pelayanan harus pergi ke Muara Kaman, nah berapa lagi biaya yang dikeluarkan,” sebut Edi.

Baca Juga :  Wabup Kutim Minta Ketua RT Tak Ikut Politik Praktis Pada Pemilu 2024

Sementara ini total nilai bantuan sosial di tahun 2021 yang belum tersalurkan adalah Rp 3,4 miliar. Bantuan yang belum tersalurkan itu terdiri dari PKH, program bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) Sembako dan program BPNT PPKM. Edi pun menilai ada keanehan terkait program BPNT PPKM tersebut, lantaran BRI cabang tidak mengetahui hal tersebut.

“Nah itu juga aneh, BRI cabang tidak tahu juga progam BPNT PPKM sampai 15 Januari. Itu kan langsung diturunkan di BRI, tapi cabang Tenggarong tidak tahu itu. Nah kami yang ditegur,” katanya.

Terlebih lagi ada permasalahan yang menjadi perhatian Pemkab Kukar. Yakni, terkait dengan Program Keluarga Harapan. Seharusnya program itu berkelanjutan. Dicontohkan Edi, misalkan yang terdaftar di program itu adalah kepala rumah tangga atau seorang suami, tetapi dia meninggal dunia, maka istri atau anaknya masih berhak mendapatkan bantuan tersebut.

“Tapi kan kebijakan BRI tidak boleh, dia coret. Itu yang kita protes. Tidak boleh seperti ini, karena versi kami di kabupaten ini program keluarga. Dia kan masuk keluarga prasejahtera, kalau suaminya meninggal istri anaknya masih dapat kartu itu. Jangan kartu itu ditarik,” protes Edi kepada BRI.

Agar hal ini tidak terulang lagi, Edi pun akan mengusulkan kepada pemerintah pusat untuk membuat perjanjian secara tertulis antara BRI cabang Tenggarong dan Dinsos Kukar agar setiap tiga bulan sekali diadakan rekonsiliasi.

“Sehingga tidak terjadi bekerja sendiri-sendiri,” tuturnya.

Sementara itu, Kepala Dinsos Kukar, Hamly, menyebutkan, bahwa di tahun 2021 ada 23.272 yang terdata belum menerima bantuan tersebut. Total tersebut terbagi dari tiga jenis program bantuan sosial. Yakni, 598 dari PKH. Kemudian dari bantuan program BPNT Sembako sebanyak 7.003 orang dan program BPNT PPKM sebanyak 15.671.

Baca Juga :  Gelar Rakerda, PKS Kukar Optimis Rebut Sembilan Kursi Legislatif

“Ini yang kita protes ke BRI, kenapa ini?” ujar Hamly.

Menurutnya permasalahan ini timbul karena kurangnya koordinasi antara BRI cabang dan Dinsos Kukar. Padahal Dinsos Kukar sudah berusaha melakukan komunikasi untuk meminta data Kelompok Penerima Manfaat (KPM) kepada pihak BRI cabang. Hal itu dilakukan untuk mencocokkan data dari Dinsos Kukar dan BRI cabang Tenggarong.

“Memang ada MoU antara BRI Pusat dengan Kemensos, terkait bantuan sosial itu. Kita di daerah kalau tidak pro aktif atau tidak minta-minta enggak dikasih, kalau minta itu pun jarang dikasih data. Alasan mereka ini untuk internal, tidak bisa dikeluarkan. Makanya kami lapor ke Bupati, supaya beliau yang menyampaikan,” terang Hamly.

Hamly pun menyebutkan, di dalam MoU tersebut, bahwa BRI mempunyai kewajiban untuk menyampaikan laporan kepada pemerintah daerah melalui Dinsos Kukar terkait pencairan dana bantuan sosial tersebut.

“Mereka sebenarnya mempunyai kewajiban menyampaikan laporan SP2D itu masuk,” sebutnya.

Untuk mencari jalan keluar terkait permasalahan ini, Pemkab pun memutuskan untuk melanjutkan rapat koordinasi ini bersama pihak BRI pada Kamis (6/1/2022) mendatang. Nantinya Dinsos dan BRI cabang Tenggarong akan menyandingkan data penerima bantuan tersebut.

“Mungkin kendala-kendala mereka kita belum tau, mudah-mudahan nanti bisa disampaikan hari Kamis. Sehingga kita bisa sampaikan juga. Kalau memang kewenangannya harus ditindaklanjuti tingkat BRI pusat, silakan. Kalau kami kabupaten dari Bupati langsung sudah menginstruksikan, kalau memang kami Dinsos bersama pendamping ada kelemahan, laporkan ke beliau. Apa solusinya kami jalankan,” tutup Hamly.

Share :

Baca Juga

Advertorial

Meriahkan HUT PGRI dan HGN, SDN 031 Loa Kulu Tampilkan Hasil Kreativitas Siswa

Advertorial

Pemkab Kukar akan Bangun Dua Unit Pabrik Kelapa di Pesisir

Pemerintah

Anggota Komisi IV DPRD Kaltim Dorong Pemkab Kukar Usulkan Tambahan Kuota PPPK Tenaga Pendidikan

Advertorial

Pembangunan Pabrik Rumput Laut di Kecamatan Muara Badak Dapat Dukungan Masyarakat

Advertorial

Event Apresiasi Seni dan Budaya yang Digagas Disdikbud Kukar Sudah Berjalan 50 Persen Dari Target

Advertorial

Pokdarwis Desa Pela Ikuti Pelatihan dari Kemeparekraf, Pasarkan Destinasi Wisata Secara Digital

Pemerintah

Wabup Rendi Solihin Ajak Warga Meriahkan Lingkungan Melalui Gerakan 10 Juta Bendera Merah Putih

Advertorial

Sosialisasikan Anti Korupsi, Pemkab Kutim Gandeng KPK RI