Bursa AS Naik Dihari Terakhir 2018

138
Para pialang di Wall Street. (Istimewa)
Para pialang di Wall Street. (Istimewa)
Banner Top Article

ESANDAR, Jakarta – Bursa saham AS menutup perdagangan diakhir tahun 2018, pada Senin (31/01) dengan kenaikan tipis. Optimisme pelaku pasar bersamaan dengan sikap hati-hati atas berita perundingan perdagangan AS – China. Meski demikian, hasil ini tidak bisa membantu dalam menghapus jejak penurunan kinerja bursa, tercatat di tahun 2018 dengan kinerja tahunan terburuk sejak 2008.

Indek Dow Jones naik 265,06 poin, atau 1,2%, menjadi 23.327,46, sedangkan Indek S&P 500 naik 21,11 poin, atau 0,9% menjadi 2.506,85. Indek Nasdaq naik 50,76 poin, atau 0,8% menjadi 6.635,28. Dalam kinerja tahunan, Indek Dow Jones minus 5,6%, Indek S&P 500  minus 6.2% dan Indek Nasdaq minus 3,9%.

Tahun 2018 menandai untuk pertama kalinya sejak 1978 bagi Dow Jones dalam menyelesaikan perdagangan di zona merah setelah naik dalam tiga kuartal pertama. Sementara bagi menjadi yang pertama kalinya untuk indek S&P 500 sejak 1948. Bagi Nasdaq, ini hanya kedua kalinya dalam sejarahnya untuk gagal mempertahankan keuntungan sepanjang Januari-hingga-September sampai akhir tahun, yang terakhir adalah 1987, menurut kelompok Dow Jones Market Data.

Sementara aktivitas pasar relatif tenang menjelang liburan Tahun Baru. Minat pelaku pasar terhadap aset berisiko seperti saham meningkat oleh tumpangan berita utama perundingan antara Donald Trump dan Xi Jinping.

Presiden Donald Trump dalam cuitannya pada hari Sabtu (28/12) mengatakan bahwa ia dan pemimpin Cina Xi Jinping telah membuat “kemajuan besar” dalam diskusi telepon tentang perdagangan, dan bahwa kesepakatan “berjalan dengan sangat baik.” Tetapi sumber yang dekat dengan pembicaraan mengatakan Trump, menyatakan bahwa ini telah melebih-lebihkan kemajuan dalam upaya untuk menenangkan pasar, menurut The Wall Street Journal.

Laporan itu mengatakan AS mendorong China untuk memberikan rincian proposal yang dibuat sejak kedua pemimpin bertemu di Buenos Aires pada 1 Desember silam. Hal ini seperti membuka negara itu kepada investor asing. Beberapa pejabat di pemerintahan Trump telah menyatakan keraguan bahwa akan ada kemajuan yang berarti kecuali Beijing menjabarkan perubahan yang akan dilakukan.

Sementara itu, data ekonomi terbaru dari China menunjukkan aktivitas manufaktur mencapai level terendah selama dua tahun terakhir. Ini menandai adanya pelemahan yang tumbuh di negeri Tirai Bambu.

Disisi lain, penutupan operasional pemerintah AS diperkirakan masih akan berlangsung awal pekan pertama 2019. Baik Kongres dan Pemerintah AS , menghadapi jalan buntu terkait pendanaan di perbatasan. Saat ini sebagian besar anggota parlemen pergi untuk liburan.

Indek saham sempat menguat kembali di pertengahan minggu setelah krisis malam Natal. Kenaikan ini  mungkin menetapkan panggung untuk konsolidasi lebih lanjut dan pemulihan dalam waktu dekat, tetapi pedagang memperingatkan bahwa proses jatuhnya indek kedasar, mungkin akan berjalan lebih lanjut di 2019.

Meski demikian, melihat sejumlah peristiwa yang akan terjadi dalam beberapa minggu kedepan di awal tahun baru, dipercayai pasar saham akan naik lebih tinggi karena internal taktis dan sentimen ekstrem secara moderat. Aksi koreksi akan menghisap rasa optimisme kembali, sebelum akhirnya menurunkan kaki berikutnya dalam tren penurunan kali ini. Kisaran perdagangan secara luas akan ada sekitar 2.346 dan resistance di 2.600, untuk indek S&P 500.

Kombinasi window dressing dan bargain hunting memberikan dorongan kenaikan bersama dengan berita terkait perdagangan. Laju kenaikan saham akan dibayang-bayangi kejadian penutupan operasional pemerintahan AS.

Dalam perdagangan bursa lainnya, dibursa komoditi harga minyak berombak, sementara emas ditutup melemah menetap sedikit lebih lemah dan Indek Dolar turun.

Dibursa saham Asia, Indek Hang Seng naik 1,3%, dan Indek Europe 600 naik pada hari Senin tetapi turun 13,2% untuk tahun ini, kinerja terburuk sejak 2008. (LH)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here