Bursa Eropa Dihimpit Kegelisahan Italia dan Turki

48
Bursa Eropa dihimpit kegelisahan italia dan turki
Banner Top Article

Bursa saham Eropa sebagian besar turun pada perdagangan akhir pekan lalu. Dimana bursa saham Italia memimpin jatuhnya pergerakan bursa regional. Investor resah atas keadaan bank sentral di negeri tersebut.

Indek saham berakhir diposisi terendah, meskipun sebelumnya telah turun. Sejumlah bursa dikawasan tersebut bahkan mencatat penurunan mingguan ketiga berturut-turut. Bursa saham Inggris misalnya, tercatat memiliki kinerja mingguan terburuknya dalam beberapa bulan terakhir.

Bursa Stoxx Europe 600 turun 0,1% menjadi 381,07. Untuk minggu ini, indeks pan-Eropa kehilangan 1,2% dalam penurunan mingguan ketiga beruntun. Kerugian baru-baru ini, yang termasuk penurunan satu hari terbesar sejak 25 Juni pada hari Rabu, telah menjadi kekhawatiran atas krisis mata uang Turki, serta harga komoditas yang lemah.

Sentimen penurunan terbesar di wilayah Eropa utama berasal dari Indeks FTSE MIB Italia yang turun 0,6% menjadi 20.400,51. Indeks jatuh 3,3% untuk minggu ini, penurunan mingguan terburuk sejak awal Juni. Wilayah ini telah turun selama tiga minggu berturut-turut, serta 12 dari 15 minggu terakhir.

Indek DAX 30 Jerman, kehilangan 0,2% hingga berakhir pada 12.210,55. DAX kehilangan 1,7% selama minggu ini; ini juga minggu ketiga berturut-turut, yang merupakan perpanjangan terpanjang sejak Februari. Indek CAC 40 Prancis, turun kurang dari 0,1% pada 5.344,93, tetapi turun 1,3% pada minggu ini, penurunan tiga minggu pertama sejak Juni. Indek FTSE 100 berhasil berakhir di wilayah positif, tetapi hampir tidak. Ini ditutup lebih tinggi kurang dari 0,1%, berakhir pada 7,558.59. FTSE turun 1,4% selama seminggu, periode yang termasuk penurunan harian terpanjang sejak Februari. Penurunan minggu ini adalah yang terbesar sejak Maret.

Pada perdagangan mata uang, Euro (EURUSD) naik terhadap dolar, berpindah tangan pada $ 1,1414,. Sejauh tahun ini, euro turun hampir 5% terhadap dolar.

Investor juga terus memperhatikan krisis mata uang yang sedang berlangsung di Turki, yang telah menjadi penggerak utama dari kerugian pasar akhir-akhir ini.

Kamis malam, Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan negara itu dapat menghadapi sanksi tambahan AS atas penahanan pastor Andrew Brunson, yang statusnya telah menyebabkan perselisihan diplomatik antara keduanya. Presiden Donald Trump kemudian memperdagangkan bahwa Turki telah “mengambil keuntungan dari Amerika Serikat selama bertahun-tahun.”

Lira Turki telah menunjukkan tanda-tanda pemulihan terhadap dolar menyusul penurunan baru-baru ini ke rekor terendah, tetapi jatuh lebih dari 3% terhadap dolar pada hari Jumat, mengikis banyak dari pemulihan baru-baru ini.

Indikator regional menunjukkan inflasi tahunan kawasan euro adalah 2,1% pada bulan Juli, naik dari 2,0% pada bulan Juni 2018, sementara inflasi harga konsumen zona euro bulan-ke-bulan untuk bulan Juli turun 0,3%, sesuai ekspektasi.

Komentar Mnuchin dan Trump “menunjukkan bahwa krisis Turki masih jauh dari selesai. Sementara dukungan keuangan dari Qatar telah membantu menstabilkan situasi, Turki tetap merupakan risiko yang sangat nyata bagi pasar. Sebagian pelaku pasar sepertinya mengharapkan gejolak berlanjut hingga ke  pasar negara berkembang. Selain itu, saham bank Eropa terus berada di bawah tekanan karena pasar khawatir tentang eksposur mereka ke Turki dan negara berkembang lainnya.

Kekhawatiran yang dihasilkan tentang sistem perbankan zona euro dapat membuat Bank Sentral Eropa bertahan lebih lama dalam mempertahankan kebijakan suku bunga rendah saat ini dari yang diperkirakan orang, yang dapat menekan euro untuk maju. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here