Bursa Saham AS Menghentikan Penurunannya Disokong Kenaikan Saham Teknologi

66
Bursa Saham
Banner Top Article

EKSPOSISI – Bursa saham AS menghentikan penurunan dua sesi sebelumnya dalam perdagangan di hari Selasa (15/01). Dimana baik bursa S&P 500 dan Nasdaq mampu berakhir di atas level psikologis untuk pertama kalinya dalam sebulan.

Reli terjadi disokong kenaikan saham-saham sektor teknologi yang mengimbangi secara kuat atas hasil yang memuaskan dari sejumlah laporan pendapatan di sektor keuangan, termasuk sejumlah nama bank-bank besar AS, termasuk komponen Dow Jones yaitu JPMorgan Chase & Co. Baik sektor layanan teknologi dan komunikasi menguat, naik lebih dari 1%. Saham Netflix Inc. melonjak 6% setelah perusahaan streaming video mengatakan akan menaikkan harga A.S sebesar 13% menjadi 18%, kenaikan terbesar sejak meluncurkan layanan streaming 12 tahun lalu.

Ketiga indeks bursa saham utama membukukan kenaikan pertama kalinya sejak Kamis kemarin. Indek Dow Jones naik 155,75 poin, atau 0,7%, ke 24.065,59. Indek S&P 500 naik 27,69 poin, atau 1,1%, ke 2.610,30, ini merupakan penutupan pertama di atas 2.600 sejak 13 Desember. Sementara indek Nasdaq naik 117,92 poin, atau 1,7%, ke 7.023,83, ditutup di atas level penting di 7.000 untuk pertama kalinya sejak 13 Desember. Jika Dow Jones berhasil mengamankan pijakan di atas 2.600, menjadi tanda bahwa pasar telah berhasil mencerna sebagian besar tekanan jual yang berkontribusi pada aksi jual tajam Desember untuk ekuitas.

Sementara itu, kabar mengenai kebijakan stimulus yang akan diluncurkan oleh pemerintah China, terbukti membantu menenangkan kekhawatiran pasar akan dampak pertumbuhan Tiongkok yang melambat terhadap ekonomi global.

Pengumuman dari People’s Bank of China bahwa mereka akan meningkatkan upaya untuk memacu ekonomi China dengan meningkatkan ketersediaan kredit untuk perusahaan yang lebih kecil. Kemudian janji dari Departemen Keuangan China yang akan memotong pajak dan meningkatkan pengeluaran infrastruktur membantu melambungkan sentimen pasar.

Komentar itu muncul sehari setelah data perdagangan China yang lebih lemah dari yang diharapkan, sekali lagi hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa ekonomi China terkunci dalam penurunan yang dapat membebani ekspansi global di tengah percekcokan tarif yang berkepanjangan antara China – AS.

Di Inggris, rencana Perdana Menteri Theresa May untuk meninggalkan Uni Eropa pada batas waktu 29 Maret ditolak secara berlebihan oleh parlemen. Hal ini memicu lebih banyak ketidakpastian ketika negara itu berjuang untuk merekayasa keluar secara teratur dari blok perdagangan. Dalam kekalahan telak, 432 anggota memberikan suara menentang proposal Mei sementara 202 memilih mendukung.

Laju kenaikan indek saham dibatasi oleh laporan laba kuartal keempat JPMorgan Chase, yang menunjukkan bahwa mereka mendapatkan hasil yang dibawah perkiraan analis. Menariknya hasil Citigroup juga lebih lemah dari perkiraan, hal ini meningkatkan kekhawatiran tentang vitalitas ekonomi AS serta kemampuan bank untuk berurusan dengan volatilitas.

Di sisi data, indeks harga produsen, ukuran harga yang diterima bisnis untuk barang dan jasa mereka, turun 0,2% yang disesuaikan secara musiman pada bulan Desember, kata Departemen Tenaga Kerja. Secara terpisah, indeks manufaktur Empire State turun 7,6 poin menjadi 3,9 pada Januari, pembacaan terendah dalam lebih dari setahun, New York Federal Reserve mengatakan Selasa. Ekonom memperkirakan indeks naik ke 12, menurut survei oleh Econoday.

Dengan data tersebut, wajar jika The Fed diperkirakan akan mengambil langkah yang lebih kalem untuk menaikkan suku bunga kembali. Pernyataan Gubernur Bank Sentral AS wilayah Kansas, Esther George, yang dikenal sebagai pendukung kuat golongan penganjur kenaikan suku bunga, mengatakan bahwa saat ini mungkin menjadi saat yang tepat untuk berhenti sejenak dalam siklus kenaikan suku bunga dan memungkinkan The Fed mendapatkan bantalannya.

Dari Cina, angin segar muncul berkat dukungan para pembuat kebijakan terhadap ekonomi. Asisten Menteri Keuangan Xu Hongcai mengindikasikan bahwa akan ada pemotongan pajak yang signifikan dan dukungan untuk perusahaan kecil hingga menengah. Sementara Deputi Gubernur PBOC Zhu Hexin mengatakan bank sentral akan mengadopsi “kebijakan moneter yang lebih fleksibel” mengingat realitas ekonomi “rumit” China.

Terlepas dari hasil Brexit selama beberapa bulan ke depan, dampaknya terhadap ekonomi global atau pasar keuangan akan minimal. Dalam jangka pendek akan muncul kerusakan yang berkelanjutan bagi Inggris karena mungkin ada gangguan yang tak terduga dalam perdagangan barang dan jasa dan keterlambatan dalam investasi. Namun, dalam jangka panjang, apa pun hasil hukumnya, Inggris akan tetap terintegrasi secara mendalam dengan UE.

Kekecewaan pendapatan JPMorgan, seperti yang pertama dalam 15 tahun, mirip dengan Citigroup pada hari Senin, karena didorong oleh penurunan besar dalam operasi pasar modal, daripada meminjamkan kepada rumah tangga atau perusahaan. Situasi ini sangat terkait dengan kondisi pasar, terutama di pasar obligasi.

Bursa saham Asia ditutup naik, Indek Nikkei naik 1%, indek Hang Seng naik 2%. Dari Bursa Eropa dikabarkan pula berakhir naik, Indek Stoxx Europe 600 naik 0,4%.

Pada perdagangan berjangka, harga minyak mentah menguat sementara harga emas ditutup lebih rendah, akibat kenaikan Indek dolar AS.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here