Bursa Saham AS Naik, Dibantu Data Ekonomi Yang Baik

78
Bursa saham AS
Banner Top Article

EKSPOSISI – Saham-saham AS mengakhiri penurunan beruntun lima hari menjadi ditutup lebih tinggi pada Senin (11/03) ketika saham teknologi menguat, mengimbangi beberapa kesuraman dari kesengsaraan Boeing Co. setelah kecelakaan mematikan kedua dalam waktu sekitar enam bulan melibatkan 737 pesawat Max 8 perusahaan.

Indek Dow Jones naik 200,64 poin, atau 0,8%, ke 25.650,88. Indek ini telah jatuh lebih dari 200 poin di awal sesi perdagangan. Indek S&P 500 naik 40,23 poin, atau 1,5%, menjadi 2.783,30, dengan sektor teknologi informasi naik 2,2%. Indek Nasdaq naik 149,92 poin, atau 2% menjadi 7.558,06, mencatat hari terbaiknya berdasarkan persentase sejak 30 Januari.

Saham Boeing BA, mengalami hari yang terburuk dalam hampir lima bulan, dengan jatuh 5,3%, setelah salah satu dari 737 pesawat Max 8 perusahaan yang dioperasikan oleh Ethiopian Airlines jatuh tak lama setelah lepas landas dari ibukota Ethiopia, Addis Ababa, pada hari Minggu, tidak meninggalkan penumpang yang selamat di antara 157 penumpang. Pada posisi terendah sesi, saham perusahaan Dow yang paling berbobot turun lebih dari 13%, mengurangi 152,77 poin dari Dow pada hari itu.

Kejadian ini setelah beberapa bulan lalu sebuah pesawat dengan model yang sama dari Lion Air Indonesia, jatuh ke Laut Jawa tak lama setelah lepas landas, menewaskan 189 orang. Pembuat pesawat merilis pernyataan yang menyatakan simpati kepada keluarga para korban, dan mengatakan akan mengirim tim teknis untuk membantu dalam penyelidikan kecelakaan.

Penyelidik akan melihat dua tabrakan, yang keduanya terjadi saat pesawat lepas landas. Pilot dari penerbangan Ethiopia dilaporkan mencoba untuk kembali ke bandara setelah melaporkan masalah teknis, dan cuaca cerah. China telah mendaratkan semua 96 dari 737 pesawat Max 8, dan Ethiopian Airlines dilaporkan melakukan hal yang sama.

Boeing telah mengirimkan sekitar 350 pesawat 737 Max terlaris, dengan pesanan lebih dari 5.000 lebih, dan pesawat sudah digunakan oleh American Airlines Group Inc.  United Continental Holdings  dan Southwest Airlines Co.

Southwest mengatakan pihaknya melakukan kontak dekat dengan Boeing setelah kecelakaan itu, tetapi mengatakan tidak memiliki rencana untuk mengubah operasi. Namun, saham Southwest turun 0,3%.

Pekan lalu, Kepala Pejabat Eksekutif Boeing, Dennis Muilenburg mengatakan pada sebuah konferensi penerbangan bahwa pembelian pesawat perusahaannya oleh China dapat menjadi bagian dari kesepakatan perdagangan yang dilakukan oleh kedua negara, menurut laporan Reuters. Pejabat AS dan Cina telah mengutip kemajuan dalam negosiasi perdagangan, tetapi pasar masih menunggu berita tentang detail yang sulit atau kesepakatan konkret.

Investor berjuang dengan kekhawatiran yang berkembang tentang perlambatan global yang membayangi peringatan 10 tahun dimulainya pasar bullish pada hari Sabtu. Investor terperangah pada Jumat oleh angka pekerjaan yang secara mengejutkan lemah setelah Departemen Tenaga Kerja mengumumkan ekonomi AS menambahkan hanya 20.000 pekerjaan baru pada Februari, jauh di bawah perkiraan 178.000 oleh para ekonom dalam jajak pendapat MarketWatch.

Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell mengecilkan kekhawatiran atas ekonomi dalam sebuah wawancara dengan “60 Minutes” pada hari Minggu (10/03). Ia mengatakan, “tidak ada alasan mengapa ekonomi ini tidak dapat terus berkembang”. Pernyataan Powell ini menambah keyakinan pasar ditengah kedukaan oleh jatuhnya saham Boeing.

Sejumlah data ekonomi menjadi perhatian pelaku pasar. Angka penjualan ritel naik 0,2% pada Januari, di atas kenaikan 0,1% yang diprediksi oleh para ekonom yang disurvei oleh MarketWatch. Lebih mengecewakan, penurunan 1,2% pada bulan Desember direvisi bahkan lebih rendah ke penurunan 1,6%, menandai penurunan terbesar dalam hampir 10 tahun.

Persediaan bisnis di AS naik 0,6% pada bulan Desember, Departemen Perdagangan mengatakan, sementara melaporkan bahwa penjualan turun 1%.

Angka konsumen A.S. memperkirakan harga akan naik lebih lambat dalam jangka pendek dan menengah, Federal Reserve mengatakan Senin. Ekspektasi inflasi rata-rata pada horizon waktu satu dan tiga tahun turun 0,2% menjadi 2,8%, setelah tidak berubah sejak April lalu.

Para pelaku pasar juga menunggu apakah angka penjualan ritel Desember mengalami penyimpangan, mengingat angka penyimpangan yang ada dalam pengumuma sebelumnya. Konsumen sedang melakukan angkat berat dalam perekonomian ini, dan ada baiknya ketakutan terburuk pasar tentang kesehatan konsumen belum dikonfirmasi.

Pasar mencoba optimis dengan penguatan kembali angka penjualan ritel dibulan Januari. Ini memberikan jaminan bahwa belanja konsumen tidak jatuh tajam. Sebelumnya, sejumlah indikator ekonomi memang mengalami revisi turun, bahkan tingkat konsumsi direvisi terjun 2,3% lebih tajam. hal ini mengkonfirmasi bahwa pertumbuhan konsumsi riil pada jalurnya akan melambat tajam pada kuartal pertama.

Sejumlah saham menjadi perhatian pasar, diantaranya adalah saham Tesla Inc. yang naik 2,4% setelah pembuat mobil listrik ini membalikkan keputusan untuk menutup sebagian besar toko fisiknya dan pindah ke penjualan online dan memangkas harga mobil sebesar 6%.

Nvidia Corp. sahamnya melonjak 7% setelah pembuat chip itu mengatakan telah mencapai kesepakatan untuk mengakuisisi server dan perusahaan penyimpanan Israel Mellanox Technologies Ltd. dalam kesepakatan dengan nilai perusahaan sebesar $ 6,9 miliar. Saham Mellanox melonjak 7,8%. Saham Apple Inc. naik 3,5% setelah seorang analis di Bank of America meningkatkan stok untuk membeli dari netral.

Sementara itu, bursa saham Asia sebagian besar mengalami kenaikan, bergitu juga dengan bursa saham Eropa yang juga ditutup lebih tinggi, dimana indek Stoxx Europe 600 naik 0,8%.

Dolar AS sendiri beringsut turun, meski harga emas juga masih turun dan harga minyak mentah naik 1 % dalam perdagangan di bursa komoditi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here