China Akhirnya Protes Penangkapan CEO Huawei

33
Huawei - CEO Meng Zhou
CEO Huawei Meng Zhou ditangkap di Kanada. (Foto Istimewa)
Banner Top Article

EKSPOSISI – Beijing akhirnya memanggil duta besar AS untuk China pada hari Minggu (09/12) untuk melayangkan protes penahanan CEO Huawei dan meminta Washington membatalkan perintah penangkapannya. Seperti yang dikhawatirkan pelaku pasar bahwa penangkapan CEO Huawei oleh otoritas Kanada atas perintah Washingtong, akan membuka lembaran baru konflik dalam hubungan AS – China.

Kantor Berita China Xinhua mengatakan Wakil Menteri Luar Negeri Le Yucheng “menyampaikan pernyataan serius dan protes keras” lewat Duta Besar Terry Branstad terhadap penahanan kepala keuangan Huawei, Meng Wanzhou. Meng, yang dilaporkan dicurigai mencoba menghindari penangguhan perdagangan AS di Iran, ditahan pada 1 Desember ketika mengubah pesawat di Vancouver, Kanada.

Laporan Xinhua mengutip Le yang menyebut penahanan Meng “sangat mengerikan” dan menuntut AS mengosongkan perintah untuk penangkapannya. Le meminta AS untuk “segera memperbaiki tindakan salahnya” dan mengatakan akan mengambil langkah lebih lanjut berdasarkan tanggapan Washington.

Langkah itu menyusul pemanggilan Duta Besar Kanada John McCallum pada Sabtu mengenai penahanan Meng dan peringatan protes serupa tentang “konsekuensi serius” jika dia tidak dibebaskan.

Sebaliknya, Pemerintah Provinsi British Columbia di Kanada mengatakan dihari Minggu bahwa mereka membatalkan misi dagang ke China karena penahanan Meng. Pengumuman itu datang di tengah kekhawatiran pada China yang menuntut balas kepada Kanada.

Huawei adalah pemasok global terbesar perangkat jaringan untuk perusahaan telepon dan internet dan telah menjadi sasaran untuk memperdalam kekhawatiran keamanan AS atas hubungannya dengan pemerintah China. AS telah menekan negara-negara Eropa dan sekutu lainnya untuk membatasi penggunaan teknologinya, memperingatkan mereka dapat membuka diri terhadap pengawasan dan pencurian informasi.

Penangkapan Meng menimbulkan kekhawatiran naiknya ketegangan perdagangan AS-Cina dan mengguncang pasar saham global pada pekan lalu. Namun Perwakilan Perdagangan AS, Robert Lighthizer, saat berbicara di CBS “Face the Nation,” mengecilkan dampak penangkapan pada pembicaraan perdagangan antara kedua negara yang bertujuan untuk meredakan ketegangan. Dikatakan olehnya bahwa menurutnya ini tidak benar-benar memiliki banyak dampak.

Senada dengan pernyataam tersebut, Roland Paris, mantan penasihat kebijakan luar negeri untuk Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, mengatakan bahwa tekanan Tiongkok terhadap pemerintah Kanada tidak akan berhasil. “Mungkin karena negara China mengontrol sistem peradilannya, Beijing kadang-kadang memiliki kesulitan memahami atau percaya bahwa pengadilan dapat berdiri sendiri di negara negara hukum. Tidak ada gunanya menekan pemerintah Kanada. Hakim akan memutuskan, ”Paris men-tweet sebagai tanggapan atas komentar dari Beijing.

Jaksa penuntut Kanada mendesak pengadilan Vancouver untuk menolak jaminan untuk Meng, yang kasusnya mengguncang hubungan AS dan China yang mengkhawatirkan pasar keuangan global.

Meng, juga putri pendiri Huawei, ditahan atas permintaan AS selama transit di bandara Vancouver pada hari yang sama saat Presiden Donald Trump dan mitranya dari Cina, Xi Jinping, setuju untuk makan malam selama 90 hari – api dalam sengketa perdagangan yang mengancam mengganggu perdagangan global.

AS menduga bahwa Huawei menggunakan perusahaan shell Hong Kong untuk menjual peralatan di Iran yang melanggar sanksi AS. Ia juga mengatakan bahwa Meng dan Huawei menyesatkan bank-bank Amerika tentang urusan bisnisnya di Iran.

Penangkapan kejutan menimbulkan keraguan tentang apakah gencatan senjata perdagangan akan terus berlangsung dan apakah dua ekonomi terbesar dunia dapat menyelesaikan masalah rumit yang membaginya.

Jaksa penuntut Kanada John Gibb-Carsley mengatakan dalam sidang pengadilan Jumat bahwa surat perintah telah dikeluarkan untuk penangkapan Meng di New York pada 22 Agustus. Dia mengatakan Meng, yang ditangkap dalam perjalanan ke Meksiko dari Hong Kong, mengetahui penyelidikan tersebut dan telah menghindari Amerika Serikat selama berbulan-bulan, meskipun putra remajanya pergi ke sekolah di Boston.

Gibb-Carsley menuduh bahwa Huawei telah melakukan bisnis di Iran melalui perusahaan Hong Kong bernama Skycom. Meng, katanya, telah menyesatkan bank-bank AS untuk berpikir bahwa Huawei dan Skycom terpisah ketika, pada kenyataannya, “Skycom adalah Huawei.” Meng berpendapat bahwa Huawei menjual Skycom pada tahun 2009.

Dalam mendesak pengadilan untuk menolak permintaan jaminan Meng, Gibb-Carsley mengatakan bahwa eksekutif Huawei memiliki sumber daya yang sangat besar dan dorongan kuat untuk menghambur: Dia menghadapi tuduhan penipuan di Amerika Serikat yang dapat menempatkannya di penjara selama 30 tahun.

Sidang akan dilanjutkan hari Senin.

Huawei, dalam pernyataan singkat diemail ke Associated Press, mengatakan bahwa “kami memiliki keyakinan bahwa sistem hukum Kanada dan AS akan mencapai kesimpulan yang tepat.”

Pejabat Kanada telah menolak untuk mengomentari ancaman pembalasan Tiongkok atas kasus ini, bukannya menekankan independensi pengadilan Kanada bersama dengan pentingnya hubungan Ottawa dengan Beijing.

Menteri Luar Negeri Chrystia Freeland mengatakan Kanada “telah meyakinkan China bahwa proses hukum mutlak diikuti di Kanada, bahwa akses konsuler untuk China ke Meng akan benar-benar disediakan.” “Kami adalah negara kedaulatan hukum dan kami akan mengikuti hukum kami sejauh ini dalam hal ini dan seperti yang akan kami terus lakukan,” kata Freeland, Jumat.

Sambil memprotes apa yang disebut sebagai pelanggaran hak asasi manusia Meng dari Kanada, Partai Komunis yang berkuasa di Tiongkok dituduh melakukan penahanan massal terhadap minoritas Muslim tanpa proses hukum, mengunci mereka yang menggunakan hak mereka untuk kebebasan berbicara dan menolak untuk mengizinkan warga negara asing meninggalkan negara itu untuk membawa tekanan pada keluarga mereka yang dituduh melakukan kejahatan keuangan.

Partai ini juga memimpin dalam penuntutan terhadap mereka yang dituduh korupsi atau kejahatan lain dalam proses yang sangat buram, tanpa pengawasan dari sistem pengadilan atau badan independen. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here