Dolar Balas Menguat, Poundsterling Merana

55
Euro melemah setelah Dolar AS menguat paska kenaikan suku bunganya.
Banner Top Article

EKSPOSISI – Setelah sehari didominasi seputar berita Brexit, pasar mata uang kembali didorong oleh berita Perang Dagang yang membantu risk appetite di seluruh bursa.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin, Perwakilan Perdagangan Robert Lighthizer dan Wakil Presiden Cina Liu He memulai putaran pembicaraan baru lewa telepon di mana “perubahan terhadap kebijakan ekonomi China yang fundamental” dibahas. Sejalan dengan itu, banyak mata uang yang sensitif dengan risiko, termasuk Aussie, serta sejumlah mata uang pasar negara berkembang, menguat terhadap dolar.

Indek Dolar Amerika Serikat, (DXY), membalas beberapa kerugian sebelumnya dan ditutup naik 0,2% pada 97,401. Dalam laporan data ekonomi, indeks harga produsen untuk bulan November merangkak naik 0,1%, tetapi pada tingkat tahunan merosot menjadi 2,5%.

Aussie dalam perdagangan AUDUSD, yang merupakan proxy China karena hubungan perdagangan antara kedua negara yang sangat erat ini diperdagangkan pada $ 0,7204 naik dari $ 0,7188.

Pada perdagangan Poundsterling,  GBPUSD, turun ke posisi terendah dalam 20 bulan ini, setelah pertemuan pertama ketika pemerintah May menarik suara penting pada kesepakatannya yang telah dijadwalkan pada hari Selasa. Perdana Menteri berusaha menjadwal ulang pemungutan suara, dimana diperkirakan akan dilakukan pada 21 Januari nanti. Poundsterling terakhir dibeli $ 1,2529, naik dari $ 1,2561 akhir Senin.

Kembali ke berita lama, Perdana Menteri Inggris Theresa May sedang mengadakan pertemuan dengan para pemimpin Eropa pada hari Selasa dalam upaya untuk menopang modal politik dan mengamankan kesepakatan Brexit-nya. Sebuah laporan menyebutkan bahwa Kanselir Jerman Angela Merkel menentang negosiasi Brexit sehingga menyakiti baik euro dan pound Inggris.

Investor mencoba untuk menilai dampak potensial dari terjadinya Hard Brexit, kondisi dimana Inggris akan meninggalkan Uni Eropa tanpa menentukan hubungan masa depannya dengan benua tersebut. Beberapa orang mengatakan sejumlah fakta bahwa langkah Theresa May menarik suara menandakan kekalahan luar biasa yang akan dideritanya. Seiring waktu potensi Brexit tanpa masalah menjadi lebih nyata. Pendapat lain menilai bahwa anggota parlemen Inggris jelas berebut untuk menghindari hal itu meskipun mereka khawatir bahwa kesepakatan Mei tidak cukup.

Euro dalam perdagangan EURUSD, tergelincir ke $ 1,1324, dari posisi $ 1,1358. Mata uang tunggal ini bertahan dengan kabar negosiasi Brussel – London, serta meningkatnya protes di Perancis.

Kabar baiknya adalah perjuangan Italia ke Uni Eropa untuk menambah defisit anggarannya diterima. Sementara Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan untuk pemilih Prancis untuk berhati-hati. Satu-satunya masalah adalah ledakkan lubang besar dalam anggaran Perancis yang mengirimnya hingga sebesar 3,5% dari PDB.

Ini akan menjadi sesuatu yang tidak akan dapat diabaikan oleh Brussels jika mereka memberi sanksi kepada Italia untuk anggaran di bawahnya. Natal mungkin datang lebih awal untuk wakil Italia yang dipimpin Perdana Menteri Matteo Salvini dan Luigi di Maio karena mereka ingin memaksa Uni Eropa mundur untuk menerapkan defisit berlebihan terhadap anggaran Italia. Roma telah berulang kali bentrok dengan Brussels mengenai proposal anggaran 2019 yang termasuk defisit lebih tinggi daripada anggota parlemen Uni Eropa merasa nyaman dengan itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here