Dolar naik, Sementara Euro Jatuh Oleh Masalah Anggaran Italia.

103
Euro melemah setelah Dolar AS menguat paska kenaikan suku bunganya.
Banner Top Article

Pada perdangan pasar uang di hari Kamis (27/09), Dolar AS menguat oleh sentiment kenaikan suku bunga domestik. Sementara Euro justru makin tertekan dengan masalah anggaran yang dihadapi oleh Italia.

Penguatan greenback muncul setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin. Ini merupakan kenaikan ketiga kalinya di tahun ini. Indek Dolar naik 0,7% pada 94.876, menandai kenaikan harian terkuat sejak awal Agustus.

Sentimen fundamental bersumber dari sejumlah indikator ekonomi AS yang solid. Hasil yang demikian ini mengkonfirmasi pernyataan hawkish yang disampaikan Komisi Pasar Terbuka Federal (FOMC) sehari sebelumnya.

Data ekonomi termasuk klaim pengangguran yang lebih rendah dari perkiraan dalam sepekan yang berakhir pada 22 September. Kemudian terjadi lonjakan pesanan barang tahan lama, sehingga membantu uang muka lebih jauh. Defisit perdagangan untuk Agustus meluas menjadi $ 75,8 miliar, dibandingkan dengan $ 70,6 miliar yang diperkirakan oleh para ekonom yang disurvei oleh MarketWatch.

Pada perdagangan EURUSD, Euro bergerak lebih lemah, tergelincir ke $ 1,1661 versus $ 1,1742 dari posisi akhir di hari Rabu. Drama terjadi di sekitar proposal anggaran Italia, fokus pada pedagang mata uang Eropa karena potensi perselisihan antara Italia dan Uni Eropa. Analis juga prihatin tentang kesehatan fiskal Italia karena merupakan ekonomi UE terbesar ketiga. Ini tidak termasuk Inggris, yang dijadwalkan keluar dari UE. Namun, masalah anggaran masih bisa ditunda.

Anggaran, yang akan dikeluarkan oleh Menteri Keuangan Giovanni Tria, diharapkan akan baik pada janji-janji kampanye seperti pendapatan dasar tetapi juga defisit menjadi 2,4% atau PDB, lebih dari yang diharapkan. Harian Italia La Stampa telah melaporkan bahwa Tria siap untuk mengundurkan diri karena pertikaian anggaran dalam koalisi yang memerintah, meskipun laporan Reuters.

Dengan sejumlah berita itu, tidak mengherankan dalam perdagangan mata uang “crossing”, cenderung mengarah turun. Jika ada penundaan anggaran, ada harapan EURUSD, EURJPY, dan EURCHF akan bergerak turun tajam. Untuk saat ini, imbas masih akan terasa besar di EURUSD dalam kisaran perdagangan $ 1,1650- $ 1,1800 dalam jangka pendek. Penurunan lebih rendah dari batas bawah kisaran ini, mengkonfirmasi tren penurunan lebih lanjut. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here