Harga minyak Berpeluang Naik Hingga $ 120

82
Harga minyak mentah diperkirakan bisa naik ke $120 diakhir tahun ini. (Lukman Hqeem)
Harga minyak mentah diperkirakan bisa naik ke $120 diakhir tahun ini. (Lukman Hqeem)
Banner Top Article

Harga minyak telah turun lebih dari 8% bulan ini, tetapi investor harus menyadari sekitar 40% lonjakan harga bisa terjadi dan mengarahkan ke $ 120 di akhir tahun ini.

“Ini pasar yang ketat. Pasokan dan permintaan sudah dekat, ”kata Matt Badiali, analis riset senior di Banyan Hill. Permintaan minyak global diperkirakan rata-rata 99,1 juta barel per hari tahun ini, tetapi pasokan minyak global mencapai 98,8 juta barel per hari pada Juni, menurut Badan Energi Internasional.

“Kami memiliki kendala pasokan, berkat Venezuela menjadi negara gagal. Kami memiliki potensi gangguan pasokan dengan sanksi Iran, dan kami memiliki permintaan meningkat dengan pertumbuhan global, ”kata Badiali. “Kekecewaan bahwa [Organisasi Negara Pengekspor Minyak] tidak hanya membuka keran” pada produksi juga mendukung harga minyak yang lebih tinggi.

OPEC, bersama dengan sekutu non anggota termasuk Rusia, mencapai kesepakatan bulan lalu untuk membatasi beberapa pemotongan produksinya, yang pada dasarnya meningkatkan produksi sebesar satu juta barel per hari. Sebagian, langkah itu dimaksudkan untuk mengimbangi kerugian pasokan yang terkait dengan kesengsaraan ekonomi di Venezuela, gangguan di Libya, dan memperbarui sanksi AS terhadap Iran.

Tetapi keputusan oleh produsen minyak utama untuk meningkatkan output tidak menyebabkan penurunan harga – sebaliknya, mereka naik tak lama setelah keputusan, dengan patokan minyak mentah  West Texas Intermediate (WTI) pada 29 Juni menetap di $ 74,15, tertinggi mereka sejak November 2014.

Peningkatan produksi “tidak cukup untuk menutup kesenjangan antara permintaan dan penawaran yang telah berkembang selama satu setengah tahun terakhir,” kata Leigh Goehring, managing partner di Goehring & Rozencwajg, sebuah rumah penelitian yang berfokus pada sumber daya alam. Sudah sekitar 18 bulan sejak OPEC dan sekutunya menerapkan perjanjian untuk memangkas produksi.

Setelah kembalinya beberapa produksi Libya awal bulan ini, harga minyak mulai bergerak turun tajam, mendorong minyak mentah jenis Brent, yang banyak dipergunakan sebagai patokan harga global pada 16 Juli ke level terendah dalam tiga bulan dari $ 71,84 sebelumnya. Menambahkan tekanan lebih jauh ke bawah, seorang pejabat AS menyarankan bahwa AS akan mengeluarkan beberapa keringanan sanksi AS atas minyak Iran; Ketegangan perdagangan Cina-Cina meningkat, meningkatkan kekhawatiran tentang penurunan permintaan minyak; dan ada pembicaraan tentang kemungkinan pelepasan minyak dari Cagar Minyak Strategis AS.

Cuitan dari Presiden Donald Trump sebelumnya telah meminta para pejabat Arab Saudi untuk memompa lebih banyak minyak mentah sehingga harga bisa lebih rendah. Ini “sangat baru dan sangat tidak biasa bagi presiden yang duduk untuk dapat … mengomentari OPEC atau harga minyak ke tingkat di mana kita melihat tweet-nya memiliki dampak yang nyata pada harga” minyak, kata James Bambino, managing director dari Oilgram Laporan Harga di S & P Global Platts.

Tetapi faktor yang paling penting mempengaruhi harga adalah penawaran dan permintaan, katanya. Pasar mungkin melihat jatuhnya $ 10 karena tweet, tetapi bagian dari penurunan itu akan disebabkan oleh “indikasi bahwa kebijakan luar negeri akan berdampak lama pada faktor supply-and-demand,” kata Bambino.

IEA memperkirakan bahwa permintaan minyak global akan tumbuh menjadi 100,5 juta barel per hari pada 2019, dari 99,1 juta tahun ini.

Goehring berpendapat bahwa Arab Saudi, produsen terbesar OPEC, memiliki sedikit kapasitas cadangan untuk menebus kehilangan persediaan di tempat lain. Ia mampu memompa sekitar 10,6 juta barel per hari, tepat di atas output saat ini sebesar 10,3 juta barel per hari, katanya.

Inventaris minyak global dapat menurun pada awal kuartal keempat “ke tingkat yang secara historis telah melihat harga minyak tiga digit,” kata Goehring. Dia percaya bahwa harga minyak Brent akan mencapai $ 100 per barel tahun ini. Itu sudah ramalannya selama 18 bulan.

“Saya tidak percaya bahwa pasar bullish dalam minyak sudah berakhir. Saya menggunakan penurunan ini sebagai peluang untuk membeli, kata Matt Badiali, dari Banyan Hill. Ia bukan satu-satunya yang mengharapkan persediaan untuk memenuhi permintaan. “Kami keluar dari pasar beruang yang sulit dalam minyak,” kata Badiali, ketika kebangkrutan perusahaan energi meningkat selama kemerosotan harga minyak mentah, yang jatuh di bawah $ 30 pada tahun 2016. Minyak mentah WTI ditutup pada $ 69,46 pada hari Kamis. “Sebuah industri – bahkan yang fleksibel dan tangguh seperti industri minyak – tidak cepat pulih,” katanya.

Jika AS mengikuti ancaman untuk melarang setiap entitas yang berurusan dengan Iran setelah November mengakses pasar kredit AS, Badiali mengatakan adalah mungkin untuk melihat harga WTI lebih dari $ 120 per barel musim gugur ini. “Saya tidak percaya bahwa pasar bullish dalam minyak telah berakhir. Saya menggunakan penurunan ini sebagai peluang membeli, ”katanya. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here