Kebangkitan Dolar Menyengsarakan Euro dan Poundsterling

36
Dolar
Banner Top Article

EKSPOSISI – Dolar AS, bangkit kembali dengan memberikan tekanan pada Euro dan Poundsterling Inggris. Indek Dolar AS (DXY), naik 0,7% ke 96,827.

Pada perkembangan masalah Brexit, Gubernur Bank of England Mark Carney memberi kesaksian di hadapan parlemen tentang inflasi dan prospek ekonomi Inggris, mengatakan bahwa jika ada Brexit keras pada bulan Maret tahun depan, pertimbangan kebijakan moneter adalah sekunder akibat efek seperti itu akan di ekonomi.

“Ini bukan krisis keuangan babak kedua, di mana Bank of England dan bank sentral lainnya berada di tengah panggung. Ini adalah goncangan ekonomi riil dan oleh karena itu bank sentral memiliki peran tetapi kami lebih dari tontonan, ”kata Carney.

Sementara itu, Perdana Menteri Theresa May tetap di bawah tekanan atas rencana Brexit-nya meskipun setelah banyak drama dan antisipasi pekan lalu, dia belum menghadapi tantangan kepemimpinan dari dalam partainya sendiri. Semua ini telah membebani Poundsterling dalam perdagangan GBPUSD hanya sedikit lebih lemah, membeli $ 1.2787, dibandingkan dengan $ 1.2851, ditengah sepinya berita di pasar.

Dari sudut pandang Eropa, negosiasi Brexit juga mendapat sedikit rumit, dimana Spanyol, Prancis dan Belanda menyatakan keprihatinan tentang kesepakatan Brexit. Spanyol khususnya khawatir tentang perlakuan terhadap Gibraltar, semenanjung di pantai selatan Spanyol yang merupakan wilayah Inggris. Spanyol sendiri mengklaim kedaulatan atas Gibraltar.

Pada perdagangan EURUSD, Euro merosot ke $ 1,1368, versus $ 1,1455 pada akhir Senin. Tanggapan Komisi Eropa yang akan datang tentang Italia dan rencana anggarannya, sebagaimana dikatakan Brussels bahwa usulan tersebut melanggar peraturan fiskal Uni Eropa, yang akan dirilis hari Rabu ini. Imbal hasil obligasi Italia naik pada Selasa, meninggalkan bentang imbal hasil yang secara ketat diawasi berbanding dengan imbal hasil obligasi Jerman yang mendekati level tertinggi dalam  lima tahun terakhir.

Secara terpisah, Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan bahwa suku bunga negatif merupakan bagian penting dari kebijakan moneter bank sentral Jepang. Ditambahkan olehnya bahwa Jepang tidak mungkin mencapai target inflasi tahun depan. Bank of Japan dianggap sebagai salah satu bank sentral yang belum menormalkan kebijakan dan meninggalkan suku bunga ultra rendahnya.

Dalam perdagangan USDJPY, dolar AS mencapai posisi terendah dalam tiga minggu terhadap yen Jepang, USDJPY pada awal sesi, sebelum pulih, terakhir mengambil ¥ 112,73 dari ¥ 112,55.

Penguatan Greenback membebani mata uang yang sensitif seperti Aussie. Dalam perdagangan AUDUSD, turun tajam terhadap, membeli $ 0,7220, dibandingkan dengan $ 0,7293 pada akhir Senin di New York.(LH)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here