Komitmen The Fed Mendorong Optimisme Investor, Dolar  Naik

24
Dolar AS menguat atas sejumlah mata uang asing lainnya.
Banner Top Article

Eksposisi – Dolar AS menguat terhadap para pesaingnya pada Jumat (09/11). Sehari setelah The Federal Reserve mempertahankan kebijakan suku bunga.

The Fed setelah mengadakan pertemuan rutin selama dua hari, pada hari Kamis mengumumkan keputusan untuk tetap mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah pada 2% -2,25%. Selain itu ia juga mengatakan kenaikan suku bunga lebih lanjut akan terus berlanjut. Kenaikan berikutnya diharapkan pada bulan Desember yang akan menjadi kenaikan keempat di tahun ini. Beberapa pelaku pasar menyuarakan keprihatinan bahwa bank sentral tidak membahas volatilitas pasar saham sepanjang bulan Oktober.

Indek Dolar AS (DXY) naik 0,2% ke 96,928, dengan catatan kinerja mingguan  naik 0,4%, merupakan kenaikan keempat berturut-turut. Sehari sebelumnya, Indek Dolar AS naik 0,8%, yang menjadi performa harian terbaiknya sejak Agustus, setelah pernyataan tegas Fed tentang hasil FOMC.

Sementara itu, penasihat perdagangan Gedung Putih, Peter Navarro, meminta Wall Street untuk mendorong kebijakan Presiden Donald Trump dalam mencapai kesepakatan perdagangan dengan China. Pernyataan dari Washington ini sontak memperkuat dolar lebih tinggi lagi. Narasi perdagangan telah mendukung Dolar AS, terutama karena investor berpikir perang dagang secara habis-habisan akan lebih buruk bagi mitra AS, meskipun juga buruk bagi AS.

Di tempat lain, para pedagang fokus pada data ekonomi di Inggris, yang melihat neraca perdagangan dan data manufaktur mengalahkan ekspektasi, sementara produk domestik bruto kuartal ketiga turun menjadi 0,6% pada kuartal ini dari 0,7% sebelumnya, sejalan dengan perkiraan. Data juga menunjukkan bahwa investasi bisnis mundur pada kuartal ketiga, di mana para pelaku pasar dikaitkan dengan ketidakpastian di sekitar rencana keluar dari luar Uni Eropa keluar dari Uni Eropa.

Poundsterling Inggris, melemah dengan meluncur ke $ 1,2967 dari $ 1,3061. Isu pasar yang kuat masih seputar masalah BREXIT, dimana masalah perbatasan Irlandia terus menjadi hambatan terbesar dalam mencapai kesepakatan dengan Uni Eropa.

Sementara itu, konflik antara Komisi Eropa dan Italia tentang proposal anggaran yang terakhir masih menjadi fokus. Para pejabat di kedua pihak telah berosilasi antara menegaskan bahwa mereka ingin mencapai kesepakatan dan kembali ke sikap yang lebih keras kepala. Brussels ingin Roma mengirimkan kembali proposal anggarannya, yang dianggap bertentangan dengan peraturan anggaran UE. Proposal pertama Italia memproyeksikan peningkatan pengeluaran pemerintah yang akan mendorong defisit anggarannya. Euro dalam perdagangan EURUSD, terakhir dibeli $ 1,1332, turun dari $ 1,1365.

Dalam data lain yang banyak diantisipasi, China merilis harga konsumen dan angka inflasi harga produsen dihari Jumat. Data ini menunjukkan penurunan tipis hingga 3,3% di PPI dibandingkan pembacaan bulan sebelumnya di 3,6%, tetapi stabilitas di CPI 2,5%. Rilisan data ini mengikuti beberapa angka perdagangan yang dirilis pada Kamis, meskipun investor memperingatkan bahwa spat perdagangan AS-Cina mendistorsi angka, dengan investasi datang menjelang peningkatan tugas.

Selain itu, People’s Bank of China juga mengatakan ekonomi menghadapi tekanan ke bawah. Terhadap latar belakang itu, dolar sedikit lebih kuat terhadap yuan, membeli 6,9569 yuan USDCNY, di Beijing, naik 0,3%, dan 6,9468 yuan USDCNH, di pasar luar negeri, naik 0,2% pada hari Kamis.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here