Bursa saham AS

Bursa saham Amerika Serikat ditutup lebih tinggi pada perdagangan di har Kamis (27/09). Indek S & P 500 dan Dow Jones bahkan mencatat kenaikan beruntun. Sentimen positif berasal dari data ekopnomi yang solid. Sehari sebelumnya, Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini.

Indek Dow memangkas kenaikan yang didapat meski tetap berakhir naik 54,65 poin, atau 0,2%, menjadi 26,439.93, memantul kembali dari penurunan tiga hari. Indek S&P 500 naik 08,03 poin, atau 0,3%, ke 2.914, setelah pulih dari penurunan selama empat hari. Indek Nasdaq naik 51,60 poin, atau 0,7%, ke 8,041.97.

Pada hari Rabu, The Fed menaikkan suku bunga, sebagaimana yang diperkirakan pasar secara meluas. Selain itu mereka mengisyaratkan akan menaikkan kembali dibulan Desember dan tiga kali lagi pada 2019. The Fed juga menaikkan perkiraan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) 2018 dan 2019, dan menjatuhkan frasa bahwa kebijakannya tetap akomodatif. Namun, Fed seharusnya seperti yang diharapkan, menekankan the Fed. Ketua Jerome Powell selama konferensi pers menyusul pengumuman the Fed.

Sementara kebijakan Fed untuk menaikkan suku bunga secara bertahap telah diantisipasi oleh para pelaku pasar, investor dapat mengubah kebijakan moneter mereka sebagai tantangan utama yang potensial. Kenaikan suku bunga pada bulan September dan Desember ini akan menghasilkan tingkat umpan-dana yang bisa melintasi “pemicu jatuhnya pasar “.

Dalam data ekonomi terbaru, klaim pengangguran naik kurang dari yang diharapkan pada minggu lalu, tetap di dekat posisi terendah multidecade. Pesanan untuk barang tahan lama naik 4,5%, lebih cepat dari yang diperkirakan. A.S. produk domestik bruto nyata untuk kuartal kedua naik pada tingkat tahunan 4,2%, tidak berubah dari kuartal sebelumnya. Sementara indikator lain menunjukkan penjualan rumah yang tertunda di AS menurun secara tidak terduga pada bulan Agustus, turun 1,8%.

Isu-isu politik juga di luar sela-sela sidang dengar pendapat calon hakim Mahkamah Agung, Brett Kavanaugh, dilanjutkan Kamis dengan kesaksian dari penuduh pelecehan seksualnya Christine Blasey Ford. Dengar pendapat itu tidak memiliki relevansi langsung pada ekonomi – meskipun beberapa orang berspekulasi bahwa apakah Kavanaugh dipastikan akan menjadi pemilih dalam pemilihan paruh waktu.

Isu seputar kebijakan perdagangan juga masih ada. Pada hari Rabu, Presiden Donald Trump menuduh Beijing atau mencoba ikut campur di AS. pemilu paruh waktu dan mencoba merusaknya secara politis. Tuduhannya adalah sengketa perdagangan antara kedua negara yang semakin memanas dengan pengenaan tarif 25% pada lebih dari $ 200 juta atau impor Cina ke AS.

Sementara investor memiliki masalah di luar pekerjaan, daripada data ekonomi dan pendapatan perusahaan, setiap perkembangan tambahan dapat menentukan arah pasar jangka pendek.

Sementara dalam perdagangan di bursa saham Asia, hampir semua bursa mengalami koreksi. Meningkatnya ketegangan dalam Perang Dagang AS – China, menimbulkan kekhawatiran bagi investor. Hal ini dianggap bisa menggangu perekonomian global yang berujung pada penurunan pendapatan emiten. Dari Eropa sendiri dikabarkan bahwa krisis anggaran Italia ikut membebani kenaikan saham dibenua biru.

Harga minyak mentah masih menguat, memperpanjang kenaikan yang dicapainya beberapa waktu terakhir ini. Sebaliknya, keputusan The Fed menaikkan suku bunga, berimbas negatif bagi Emas. Harga logam mulia berakhir diposisi terendah dalam enam minggu ini. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here