Menteri Ekonomi Jerman Peter Altmaier, mengkritik kebijakan tarif Donald Trump. (Lukman Hqeem)
Menteri Ekonomi Jerman Peter Altmaier, mengkritik kebijakan tarif Donald Trump. (Lukman Hqeem)

Menteri Ekonomi Jerman Peter Altmaier telah dengan tajam mengkritik kebijakan tarif dan sanksi Presiden Donald Trump kepada sejumlah mitra dagangnya, termasuk Eropa. Menurutnya, langkah-langkah tersebut akan menghancurkan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi  dan justru membuat Eropa tidak akan tunduk pada tekanan AS mengenai Iran.

Amerika Serikat telah memicu perselisihan perdagangan tit-for-tat dengan tarif impor yang dimaksudkan untuk melindungi pekerjaan Amerika terhadap apa yang Trump sebut sebagai praktik perdagangan yang tidak adil dari Cina, Eropa, dan negara-negara lain.

Tekad Trump untuk mendorong sanksi di Teheran yang juga menargetkan perusahaan-perusahaan Eropa melakukan bisnis dengan Iran telah membuka front pertempuran lain.

“Perang perdagangan ini melambat dan menghancurkan pertumbuhan ekonomi dan itu menciptakan ketidakpastian baru,” Altmaier mengatakan kepada surat kabar Bild am Sonntag, menambahkan bahwa konsumen paling menderita karena tarif yang lebih tinggi menaikkan harga.

Altmaier memuji perjanjian yang dicapai oleh Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker selama negosiasi dengan Trump bulan lalu, mengatakan kesepakatan sementara telah menyelamatkan ratusan ribu pekerjaan di Eropa.

AS dan Uni Eropa dilanda perselisihan setelah Trump memberlakukan tarif impor aluminium dan baja dan Brussels menanggapi dengan tarif pembalasan atas beberapa barang AS. Trump mengancam akan memberlakukan tarif impor otomotif UE tetapi mencapai kesepakatan untuk menunda mengambil tindakan setelah bertemu dengan Juncker di Gedung Putih bulan lalu.

“Kesepakatan antara UE dan AS hanya bisa menjadi langkah pertama. Tujuan kami adalah pesanan perdagangan global dengan tarif lebih rendah, proteksionisme kurang dan pasar terbuka,” kata Altmaier.

Beralih ke sanksi AS terhadap Iran, menteri mengatakan Jerman dan sekutu UE-nya akan terus mendukung perusahaan yang melakukan bisnis dengan Iran meskipun ada tekanan AS. “Kami tidak akan membiarkan Washington mendikte kami dengan siapa kami dapat melakukan bisnis dan karena itu kami tetap pada Perjanjian Nuklir Wina sehingga Iran tidak dapat membangun senjata atom,” kata Altmaier.

Perusahaan Jerman harus diizinkan untuk terus berinvestasi di Iran sebanyak yang mereka inginkan dan pemerintah Jerman sedang mencari cara bersama dengan sekutu Eropanya untuk memastikan bahwa transaksi keuangan masih bisa terjadi, tambahnya.

Beberapa perusahaan Eropa telah menunda rencana untuk berinvestasi di Iran mengingat sanksi AS, termasuk perusahaan minyak Total serta pembuat mobil PSA, Renault dan Daimler.

Asosiasi bisnis Jerman telah memperingatkan bahwa perusahaan semakin menderita dari kebijakan sanksi Trump – termasuk terhadap Iran – serta tarif yang ia implikasikan dalam konflik perdagangan yang meningkat dengan China.

Sengketa perdagangan dan sanksi mengaburkan prospek pertumbuhan untuk Jerman, ekonomi terbesar Eropa, tetapi Altmaier mengatakan ia tetap mengharapkan pertumbuhan yang kuat tahun ini karena permintaan domestik yang bergairah, tingkat pengangguran yang tinggi dan meningkatnya upah.

Menanggapi pernyataan ini, Menteri keuangan Turki Berat Albayrak memujinya lewat cuitan. Ditambahkan olehnya bahwa langkah diplomasi akan memperkuat kepercayaan Turki dalam hubungan dengan Jerman dan Uni Eropa. Lebih jauh, Albayrak mengatakan bahwa Turki akan mulai menerapkan rencana aksi ekonomi pada hari Senin kemarin menyusul penurunan tajam Lira.

Menyikapi hal itu, Bank sentral Turki mengatakan bahwa mereka akan menyediakan semua likuiditas yang dibutuhkan oleh bank dan memantau secara ketat pasar dan harga untuk mengambil semua langkah yang diperlukan guna menjaga stabilitas keuangan. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here