Pasar Optimis Dengan Rencana OPEC, Harga Minyak Naik

35
Harga Minyak
Banner Top Article

EKSPOSISI – Harga Minyak mentah mengakhiri perdagangan di bursa berjangka di tahun 2018 dalam kenaikan tipis. Harga ditahun 2018 menemukan patokan turun tajam dari harga tertinggi mereka tahun ini. Perdagangan sedikit berombak karena volume rendah pada Malam Tahun Baru.

Untuk minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman bulan Februari naik 8 sen, atau 0,2%, menjadi $ 45,41 per barel. Harga telah mencapai $ 46,53 per barel. Dibursa berjangka, dalam catatan kinerja bulanan berakhir naik 10,8% untuk bulan Desember, meskipun turun 38% selama kuartal keempat, dan turun 24,8% sepanjang tahun 2018, menurut Dow Jones Market Data.

Harga minyak mentah Brent untuk kontrak pengiriman bulan Maret naik 59 sen, atau 1,1%, menjadi $ 53,80 per barel, dengan harga tinggi dalam tengah sesi perdagangan di $ 54,82. Kinerja bulanan turun lebih dari 8% untuk Desember, 35% untuk kuartal ini, dan turun 19,5% untuk tahun ini.

Para pelaku pasar minyak akan menyaksikan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dipimpin oleh Rusia, pada saat 2019 akan berlangsung. OPEC – pada dasarnya dipimpin oleh Arab Saudi – dan mitra produksinya di luar kartel sepakat pada awal Desember untuk mulai membatasi produksi minyak mentah dengan 1,2 juta barel kolektif per hari pada awal Januari.

Menteri energi Aljazair mengatakan pada hari Minggu bahwa ia yakin harga minyak akan kembali ke antara $ 65 dan $ 70 per barel pada bulan April, tetapi mengindikasikan bahwa aliansi OPEC akan memangkas produksi lebih lanjut jika pasar tidak merespons pada saat itu, kata badan APS resmi negara itu, menurut sebuah laporan oleh S&P Global Platts.

Pejabat itu, Mustapha Guitouni, mengatakan dia percaya bahwa $ 65 – $ 70 akan menjadi harga Goldilocks, nilai optimal yang bisa diterima baik oleh produsen dan konsumen, meskipun OPEC telah berulang kali menekankan tidak menargetkan harga tetapi berfokus pada fundamental penawaran dan permintaan, dengan tingkat stok. menjadi panduan untuk menyeimbangkan pasar, kata laporan itu.

Sejauh ini, kesepakatan, dan tanda-tanda kontribusi AS yang lebih kuat, belum memiliki efek yang dimaksudkan untuk menenangkan kegelisahan pasar tentang kelebihan pasokan dan meningkatkan harga.

Data terkini melaporkan bahwa Lembaga Informasi Energi AS pada Jumat (28/12) melaporkan bahwa pasokan minyak mentah domestik turun 46.000 barel selama sepekan yang berakhir 21 Desember. Data itu bertolak belakang dengan laporan Kamis malam dimana American Petroleum Institute melaporkan bahwa persediaan meningkat 6,9 juta barel untuk minggu yang sama. Angka ini lebih dari dua kali perkiraan awal sekitar 3 juta barel saja.

Akhir-akhir ini, harga minyak mentah yang babak belur telah bergeser sejalan dengan kenaikan harga saham-saham, dengan kenaikan baru-baru ini di pasar saham identik dengan tanda-tanda kemajuan perdagangan antara AS dan China. (LH)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here