Pasokan Minyak AS Naik, Harga Turun

90
Ekonomi Global, Harga Minyak Jadi Penyebab Anjloknya Bursa Asia
Banner Top Article

EKSPOSISI – Harga Minyak turun dihari Kamis (17/01), tertekan oleh data kenaikan produksi minyak mentah AS. Namun terlambatnya berita tentang kemungkinan langkah AS untuk menaikkan tarif impor China mampu membantu meredakan kekhawatiran atas perlambatan permintaan energi dari China.

Harga Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Februari turun 24 sen, atau 0,5%, ke $ 52,07 per barel di New York Mercantile Exchange. Pada perdagangan sebelumnya, harga sempat turun ke bawah $ 51. Harga membukukan kenaikan moderat pada perdagangan dihari Rabu dengan naik 0,4%. Harga minyak WTI hanya membukukan satu kerugian selama tiga sesi sejak 28 Desember lalu. Sementara dalam perdagangan di London, Harga minyak mentah Brent harus kehilangan 14 sen, atau turun 0,2%, menjadi $ 61,18 per barel.

Sayangnya, ketidakpastian tentang apakah AS dan China akan menyelesaikan pertengkaran perdagangan yang berlarut-larut telah membebani sentimen investasi dan menimbulkan pertanyaan tentang kesehatan China, salah satu negara importir minyak mentah terbesar dunia.

Namun, pada hari Kamis sekitar waktu ketika bursa minyak di New York ditutup, The Wall Street Journal melaporkan bahwa para pejabat AS berdebat apakah akan menaikkan tarif impor Cina dalam sebuah langkah untuk memberikan Beijing insentif untuk membuat konsesi yang lebih dalam dalam sengketa perdagangan mereka . Harga minyak AS telah memangkas sebagian kerugian mereka tepat saat mereka menyelesaikannya, kemudian naik setelah penutupan perdagangan.

Harga pada perdagangan sebelumnya memang telah menguat. Didorong data dari Lembaga Informasi Energi AS yang melaporkan penurunan pasokan minyak yang lebih besar dari perkiraan. Persedian minyak mentah AS turun sebesar 2,7 juta barel selama sepekan yang berakhir 11 Januari. Laporan itu juga menyebutkan adanya peningkatan produksi domestik dalam sepekan yang naik 200.000 barel menjadi 11,9 juta barel per hari.

Jumlah produksi dalam negeri merupakan kunci dari fluktuasi harga minyak mentah AS. Dengan perkembangan yang cenderung turun secara tidak terduga, disertai dengan gelombang baru peningkatan produksi AS akan menjaga fundamental harga dalam jangka menengah. Sementara kekhawatiran akan pertumbuhan ekonomi dan terjadinya Perang Dagang AS-China sudah mengurangi perkiraan permintaan minyak.

Pada perdagangan dihari Kamis, harga minyak mendapat beberapa dukungan setelah laporan bulanan dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak mengatakan produksi minyak anggota turun pada bulan Desember karena kelompok itu tampaknya mendapatkan lompatan pada janji mereka dan bahwa produsen non-kartel dekat akan memotong setiap hari output dimulai pada bulan Januari. Output anggota OPEC turun 751.000 barel per hari menjadi 31,6 juta barel per hari pada Desember.

Arab Saudi, selaku pemimpin OPEC secara de facto, memangkas produksinya lebih dari yang diharapkan, sebesar 468.000 barel per hari menjadi lebih dari 10,5 juta barel per hari, menurut data negara yang independen, sebagaimana dilaporkan oleh CNBC.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here