Perang Dagang, Trump Berambisi Mentargetk Industri China

129
China merilis kebijakan
China merilis kebijakan "Made in China 2025" sebagai peta jalan menuju supremasi ekonomi (Lukman Hqeem)
Banner Top Article

Konflik atas kebijakan industri China adalah pusat dari perang perdagangan yang akan meningkat jika Presiden AS Donald Trump melanjutkan dengan tarif yang direncanakan pada barang-barang Cina senilai $ 200 miliar lainnya segera setelah minggu ini.

Inti dari kebijakan industri tersebut merespon rencana Made in China 2025, yang dianggap bisa mendominasi industri dari robot hingga kendaraan, aerospace, hingga energi terbaharukan.

Elemen utama dari cetak biru ini adalah dokumen tidak resmi yang sebagian besar tidak terpantau oleh radar: Made in China 2025 sebuah Roadmap Teknis Utama, lebih dikenal sebagai Buku Hijau, sesuai warna sampul aslinya.

Rencana resmi Made in China 2025 tidak memiliki target khusus bagi perusahaan Cina untuk merebut pangsa pasar domestik dan global, dan bahkan mengatakan implementasi harus didominasi oleh pasar. Greenbook’s sebanyak 296 halaman, di sisi lain, penuh dengan tujuan yang secara virtual akan mengunci perusahaan asing dari banyak segmen industri di China dan mengancam gangguan pasar untuk bisnis di seluruh dunia.

Disisi lain, beberapa investor khawatir tentang dampak pasar ketika Bank of Japan memutuskan untuk mengambil kembali program dukungan yang luar biasa selama bertahun-tahun untuk pasar saham negara, tetapi pengelola uang terbesar di dunia melihat kurang alasan untuk khawatir. Mungkin ada beberapa volatilitas awal untuk ekuitas ketika bank sentral Jepang mengumumkan perlambatan dalam pembelian dana yang diperdagangkan di bursa, menurut kepala bisnis iShares BlackRock Inc. di Tokyo. Namun langkah itu kemudian dapat ditafsirkan sebagai tanda kepercayaan dalam ekonomi dan pasar, katanya.

BOJ sendiri telah menargetkan untuk menghabiskan sekitar 6 triliun yen ($ 54 miliar) per tahun untuk ETF karena itu menggandakan target pembelian pada tahun 2016, karena meningkatkan program stimulus besar-besaran. Beberapa orang berspekulasi bahwa Gubernur Haruhiko Kuroda dan timnya secara diam-diam pindah program, karena pembelian bulanan ETF jatuh pada bulan Juli dan Agustus telah ditolak Bank. (Lukman Hqeem)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here