Ekonomi Korea Selatan

Ekonomi Korea Selatan berpotensi kembali bertumbuh pada kuartal kedua setelah sempat kontraksi secara mengejutkan pada kuartal pertama. Menurut survei Reuters, hal ini terutama dibantu oleh pengeluaran pemerintah.

Ekonomi terbesar keempat di Asia diperkirakan telah meningkat sebesar 1,0% disesuaikan secara musiman pada periode April-Juni secara berurutan. Angka ini dibandingkan dengan perkiraan median dalam survei 12 ekonom dengan perkiraan mulai dari 0% hingga 1,3%.

Ini akan menjadi pembacaan terbaik sejak kuartal pertama 2018 tetapi kontraksi 0,4% pada periode Januari-Maret membawa rata-rata untuk dua kuartal pertama 2019 menjadi hanya 0,3%.

“Pemerintah sejak itu menerapkan investasi infrastruktur sosial yang sudah disetujui dan belanja kesejahteraan, sehingga bisa mendorong pertumbuhan pada kuartal kedua,” kata Park Chong-hoon, ekonom di Standard Chartered Bank Korea, merujuk pada lambatnya implementasi belanja anggaran awal tahun ini.

Menurut survei, dalam tahun ke tahun, pertumbuhan kuartal kedua diperkirakan akan sedikit meningkat menjadi 2,0% dari 1,7% pada periode Januari-Maret. Enam belas ekonom memberikan perkiraan pertumbuhan tahun-ke-tahun.

Terlepas dari kemungkinan momentum yang membaik di kuartal kedua, belanja sektor swasta sebagian besar tetap tertekan karena sengketa perdagangan AS-China selama setahun yang telah membebani permintaan global dan ekspor Korea.

Langkah BOK Untuk Ekonomi Korea Selatan

Pekan lalu, bank sentral Korea Selatan memberikan penurunan suku bunga secara mengejutkan, sementara mencukur prakiraan pertumbuhan tahun ini menjadi 2,2%, terendah dalam satu dekade, karena perselisihan yang sedang terjadi dengan Jepang menambah tekanan pada ekonomi. Jepang telah memperketat kontrol ekspor bahan-bahan berteknologi tinggi yang digunakan dalam tampilan dan chip ponsel pintar ke Korea Selatan.

Bank of Korea mengatakan dalam laporan yang dijadwalkan ke parlemen pada hari Selasa bahwa pembatasan ekspor Jepang pada chip utama dan menampilkan bahan-bahan produksi adalah salah satu dari tiga risiko teratas terhadap perekonomian domestik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here