Home / Advertorial / Pemerintah / Politik

Jumat, 14 Juni 2024 - 13:10 WIB

Fraksi AKB DPRD Kutim Soroti Alokasi Anggaran Daerah

Mulyana - Anggota DPRD Kutai Timur

Mulyana - Anggota DPRD Kutai Timur

KUTAI TIMUR, eksposisi.com – Dalam sidang paripurna ke-27 masa persidangan ke III tahun sidang 2023/2024 yang digelar di Rang sidang Utama Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kutai Timur ( Kutim ).

Mulyana dari Fraksi Amanat Keadilan Berkarya (AKB) menyampaikan pandangannya terkait alokasi anggaran belanja daerah. Sidang ini dipimpin langsung oleh Ketua DPRD Kutim, Jonni, dengan dihadiri oleh Bupati Kutim yang diwakili oleh Asisten III, Sudirman Latif. Hadir dan disaksikan 21 anggota dewan, dan tamu undangan lainnya, pada Kamis (13/06/2024).

Dalam nota penjelasannya, Mulyana menyoroti alokasi belanja operasi sebesar Rp. 4,25 triliun dan belanja modal sebesar Rp. 3,29 triliun.

“Belanja operasi memang penting untuk kebutuhan sehari-hari pemerintah daerah, namun belanja modal memberikan manfaat jangka panjang yang lebih signifikan untuk pembangunan infrastruktur dan aset daerah,” jelasnya.

Baca Juga :  Kantor Kelurahan Maluhu yang Baru Akan Segara Dibangun, Lokasi Sudah Ditinjau Dinas PU Kukar

Pihaknya juga menegaskan pentingnya memperbesar porsi belanja modal untuk mendukung pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Kutai Timur.

“Kami berharap pemerintah dapat mempertimbangkan penambahan belanja modal, karena ini akan memberikan dampak positif bagi masyarakat dan ekonomi daerah,” tambahnya.

Selain itu, ia juga menyoroti belanja transfer senilai Rp811,45 miliar yang ditujukan kepada pemerintah desa. Menurutnya, perlu adanya pengawasan ketat agar dana tersebut benar-benar dimanfaatkan dengan baik dan tepat sasaran.

“Dana transfer ke desa harus dicermati pemanfaatannya, sehingga desa-desa yang membutuhkan dapat terklasifikasi dengan baik,” ujarnya.

Anggota komisi C itu juga memuji capaian belanja daerah yang telah mencapai rata-rata di atas 80%, namun mengingatkan pemerintah untuk lebih fokus pada penyelesaian hutang sebesar Rp189,66 miliar.

Baca Juga :  Kekraf Tenggarong Seberang Terus Gali Potensi Ekonomi Kreatif

“Perhatian terhadap hutang perlu ditingkatkan agar pembangunan dapat berjalan dengan lancar,” katanya.

Terkait investasi dan pembiayaan. Pihaknya meminta agar pemerintah lebih aktif dalam meningkatkan arus kas masuk untuk mendukung pelayanan pemerintah kepada masyarakat.

“Investasi dan pembiayaan yang tepat akan membantu meningkatkan pelayanan dasar bagi masyarakat,” tuturnya.

Dengan surplus aktivitas operasi yang menunjukkan perkembangan ekonomi daerah, perwakilan fraksi AKB itu berharap pemerintah bisa merespon positif pandangan fraksi-fraksi di DPRD.

“Kami berharap pemerintah segera menindaklanjuti pembentukan pansus untuk pembahasan raperda tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Tahun Anggaran 2023,” pungkasnya. (adv/dprd/kutim/100)

Share :

Baca Juga

Advertorial

Bupati Edi Damansyah Memberikan Bantuan Bagi Korban Kebakaran di Loa Kulu

Advertorial

Anggota DPRD Kaltim Mendukung Rencana Walkot Samarinda Terkait Pembangunan Sekolah Bertaraf Internasional

Advertorial

Tingkatkan PADes, Desa Separi akan Benahi Potensi Pariwisata

Pemerintah

Gelar Rakerda, PKS Kukar Optimis Rebut Sembilan Kursi Legislatif

Advertorial

Diskominfo Kukar Terus Berupaya Maksimalkan Koneksi Internet di 20 Kecamatan

Advertorial

Paripurna Istimewa Peringatan HUT ke-241 Kota Tenggarong Dihadiri Banyak Legislator dari Luar Daerah

Advertorial

Pansus DPRD dan BPKAD Kaltim Sepakat Raperda Pengelolaaan Keuangan Daerah Menjadi Perda

Advertorial

Kukar Bersholawat Jilid III Sukses Digelar, Wakil Bupati Barsama Ribuan Masyarakat Khusyuk Melantunkan Sholawat