Home / Advertorial / Pemerintah

Sabtu, 29 Oktober 2022 - 09:11 WIB

APBD Kukar 2023 Senilai Rp7,2 Triliun Disahkan, Pembangunan Daerah Siap Dikebut

Ketua DPRD Kukar, Abdul Rasid saat menandatangani Persetujuan APBD Kukar 2023

Ketua DPRD Kukar, Abdul Rasid saat menandatangani Persetujuan APBD Kukar 2023

KUTAI KARTANEGARA, eksposisi.com – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kutai Kartanegara (Kukar) dan DPRD Kukar, sepakat mengesahkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kukar 2023 sebesar Rp7,2 triliun. Pengesahan ini naik sekitar Rp700 miliar dari APBD Kukar 2022 lalu.

Pengesahan yang dilakukan dalam Rapat Paripurna, pada Jumat (28/10/2022) malam. Dilakukan oleh Wakil Bupati Kukar, Rendi Solihin. Bersama Ketua DPRD Kukar Abdul Rasid, Wakil Ketua I DPRD Kukar Alif Turiadi dan Wakil Ketua II DPRD Kukar Didik Agung Eko Wahono.

“APBD Kukar tahun 2023 memang mengalami peningkatan yang signifikan, tapi bisa dipastikan bahwa itu tidak keluar dari mandatory spending yang sudah kami siapkan,” kata Rendi Solihin.

Baca Juga :  Peningkatan Jalan Desa Beloro Menuju Sebulu Modern Akan Dituntaskan Secara Bertahap

Dengan pengesahan yang terbilang cepat ini, Rendi memastikan akan memerintahkan secara khusus Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait. Agar betul-betul mengkaji secara detail, untuk proyek-proyek pembangunan di tahun 2023.

Terutama untuk proyek-proyek bernilai besar, jangan sampai terjadi permasalahan administrasi, sehingga terkendala dalam proses lelangnya.

“Kami targetkan bulan Januari seharusnya sudah bisa mulai dikerjakan kegiatan-kegiatan besar,” lanjutnya.

Memang ada beberapa kegiatan besar, yang akan dikerjakan oleh Pemkab Kukar. Diantaranya rencana relokasi dan revitalisasi eks Pasar Tangga Arung, yang akan disulap menjadi pasar semi modern. Selain itu, proyek pembangunan rumah sakit di Kecamatan Muara Badak. Termasuk pengerjaan infrastruktur di Jalan Poros Desa Kahala, Kecamatan Kenohan.

Baca Juga :  Ketua DPRD Kutim Jelaskan Sosialisasi Perda Penanggulangan Kebakaran di Kecamatan Bengalon

“Itu menjadi PR kita ditahun 2023 yang betul-betul pengerjaannya harus on time,” jelas Rendi.

Sementara itu, Ketua DPRD Kukar, Abdul Rasid, berharap Organisasi Perangkat Daerah (OPD) teknis bisa tancap gas sejak awal tahun, sehingga akhir tahun, serapan kegiatan APBD bisa maksimal.

Apalagi tahun 2023, banyak pengerjaan fisik yang dicanangkan oleh Pemkab Kukar. Diantaranya revitalisasi eks Pasar Tangga Arung, rumah sakit di Kecamatan Muara Badak dan Jalan Poros Desa Kahala, Kecamatan Kenohan. Karena memerlukan waktu yang panjang untuk proses penyelesaiannya.

“Harapan kita dengan proses ini cepat, pelaksanaan APBD 2023 juga bisa dimaksimalkan,” tutupnya. (adv)

Share :

Baca Juga

Advertorial

Anggota DPRD Kutim Ajukan Peningkatan Anggaran Satpol PP Ke Pemda untuk Pengawasan Perda

Advertorial

Badan Kesbangpol Kukar Gencar Melakukan Sosialisasi Bahaya Radikalisme dan Terorisme kepada Pelajar

Advertorial

Bupati Kukar Buka Musrenbang RPJPD dan RKPD 2025

Advertorial

Ketua DPRD Kukar Angkat Bicara Terkait Polemik Rencana Relokasi Pedagang Pasar Tangga Arung ke Lapangan Pemuda

Advertorial

Anggota DPRD Kutim Sayangkan Sejumlah Fasilitas Kebutuhan Dasar yang Belum Sepenuhnya Tersalurkan ke Masyarakat

Advertorial

Wakil Ketua DPRD Kutim Sebut Pencegahan dan Arahan Dari KPK Penting Untuk Penganggaran yang Transparan

Advertorial

Bupati Kukar Ajak Masyarakat Sukseskan Pilbup 2024

Advertorial

Bupati Edi Damansyah Minta Pengurus BKPAKSI Kukar Tingkatkan Pengembangan Pendidikan Al Quran