Home / Advertorial / Pemerintah / Politik

Selasa, 25 Juni 2024 - 21:27 WIB

Anggota DPRD Ungkap Adanya SILPA di Dinas Kesehatan Kutim Sebesar Rp142 Miliar

Faizal Rachman - Anggota DPRD Kutai Timur

Faizal Rachman - Anggota DPRD Kutai Timur

KUTAI TIMUR, eksposisi.com – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kutai Timur, Faizal Rachman, mengungkapkan adanya Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) di Dinas Kesehatan sebesar Rp142 miliar.

Hal tersebut disampaikan usai melaksanakan rapat pembahasan rancangan peraturan daerah tentang pertanggungjawaban pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah ( APBD), di ruang Hearing DPRD Kutim, pada Selasa (25/06/2024).

“Kita tadi menanyakan kenapa ada SILPA di Dinas Kesehatan sebanyak 142 miliar,” kata Faizal.

Faizal menjelaskan bahwa anggaran sebesar 707 miliar rupiah di Dinas Kesehatan tidak semuanya dialokasikan untuk dinas tersebut.

“Disampaikan tadi bahwa itu ada Rumah Sakit Kudungga dan Rumah Sakit Sangkulirang,” ujarnya.

Lbih lanjut menyampaikan. SILPA 142 miliar rupiah tersebut sebagian besar berasal dari belanja pegawai.

“Kita tanyai kenapa SILPA sampai 142 miliar, yang kita khawatirkan kan ada tenaga kesehatan kita yang tidak digaji. Karena kalau anggaran untuk belanja pegawai sudah terukur, ini kok kenapa SILPA berarti ada yang tidak digaji,” terangnya.

Baca Juga :  Jaga Anak Agar Tidak Putus Sekolah, SMPN 1 Muara Wis Miliki Sekolah Binaan

Faizal menambahkan bahwa seteleh pihak terkait menjelaskan, alasan utama SILPA besar di belanja pegawai adalah karena rencana operasional rumah sakit di Muara Bengkal tidak jadi dijalankan.

“Dijelaskanlah bahwa yang SILPAnya besar di belanja pegawai karena rencananya kita mau jalankan operasional rumah sakit yang ada di Muara Bengkal, tapi karena tidak jadi makanya tidak terserap,” jelasnya.

Faizal menekankan bahwa bukan berarti ada tenaga kesehatan yang tidak digaji.

“Oh kalau begitu bukan ada tenaga kesehatan yang tidak digaji tapi memang belum jalan. Anggaran belanja pegawainya sudah disimpan hanya saja belum jalan maka tersilpalah 28 miliaran tadi penjelasannya,” ujarnya.

Baca Juga :  Bupati Kukar Serahkan Bantuan Paket Ramadan di Masjid Besar Al Ilham Kecamatan Kembang Janggut

Faizal juga menanyakan mengenai sisa SILPA lainnya yang harus dijelaskan oleh Rumah Sakit Kudungga.

“Sisanya ditanyakan ke Rumah Sakit Kudungga,” tegasnya.

Selain itu, Faizal juga menyoroti SILPA di Dinas Kesehatan untuk peralatan dan mesin yang mencapai sekitar 30 miliar rupiah.

“Kenapa ini bisa ada SILPA di peralatan dan mesin, ini kan peralatan siap atau dibutuhkan kenapa tidak dilaksanakan, makanya kita butuh penjelasan,” katanya.

Ia menambahkan bahwa jika memang peralatan tersebut tidak sempat dibeli tahun ini, maka harus dipastikan akan dianggarkan tahun depan.

“Kalau tidak sempat tahun depan sebenarnya kita membutuhkan nanti bisa dialokasikan. Kalau tidak dibutuhkan kan kita akan alokasikan ke tempat lain,” pungkasnya. (adv/dprd/kutim)

Share :

Baca Juga

Advertorial

Ketua DPRD Kutim Sebut Fungsi Legislasi, Anggaran dan Pengawasan Telah Berjalan Baik

Pemerintah

Program Kukar Kaya Festival Raih Indonesia Award 2023, Wabup Rendi Solihin Terima Penghargaan di Jakarta

Advertorial

Pemkab dan Kepala Desa se-Kukar Diskusikan Program Pembangunan Daerah

Advertorial

Camat Berharap Pembangunan Bedungan Marangkayu Segera Terselesaikan

Advertorial

Fraksi KIR DPRD Evaluasi Kinerja Keuangan Pemkab Kutim Tahun 2023

Advertorial

Wiyono Dorong ASN Bekerja untuk Memberikan Manfaat ke Masyarakat Pada Moment Hari Bakti ke-78 PU

Advertorial

Disdikbud Kukar Berupaya Penuhi Ketersediaan Tenaga Kepala Sekolah Melalui Seleksi Guru Penggerak

Advertorial

Pemkab Kukar dan Pemprov Kaltim Sepakat Berkolaborasi Intervensi Pencegahan Stunting Serentak